CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Tuesday, July 22, 2014

LASIK

Gw mungkin adalah salah satu orang yang paling melankolis kalo soal mata minus. Gw selalu bilang kalo gw sedih tiap kali bangun pagi dan ngeliat dunia gw yang burem. Makanya, gw dari dulu pengen banget lasik. Katanya, kalo mau lasik umurnya minimal 20 tahun dan minusnya udah stabil paling ngga selama 6 bulan. Nyari waktu yang pas buat lasik ternyata susah banget. Sampe akhirnya kesampean juga gw lasik di umur 22.

Akhirnya, ditengah tengah waktu koas yang padet, dapet libur 3 minggu pas siklus forensik, gw mulai ngerencanain buat operasi lasik. Bokap pengen gw operasi lasik sama dokter yang dulu operasiin lasik nyokap gw. Nyokap dilasik sekitar 10 tahun lalu di Singapur, sama yang namanya dr Low. Hasilnya bagus banget, recoverynya cepet dan ngga ada keluhan sama sekali. Tapi gw tetep lumayan galau juga soal dokter Low itu, gimanapun juga nyokap operasi lasik sama dia udah 10 tahun lalu, gimana kalo sekarang dia udah makin tua dan matanya udah picek...? Setelah dipikirin mateng-mateng akhirnya tetep mutusin buat lasik sama dr Low, karena katanya dia masih yang terbaik di Singapur sampe sekarang kalo untuk operasi lasik dan katarak.

Pendaftarannya simpel, tinggal telpon ke officenya dr Low dan booking hari lasiknya. Padahal gw udah rempong banget sebelomnya, kirim email dulu ke dia, jelasin semua permasalahan mata gw, sekarang gw minus berapa blablabla. Ujung-ujungnya ya disuruh dateng aja, nanti dokternya bakal liat mata lu. Kalo menurut dia ngga memungkinkan (misalnya gara-gara tekanan mata terlalu tinggi atau kornea mata terlalu tipis) buat lasik ya nanti bakal ditolak sama dia. Gw lumayan terpukul sih itu. Gimana kalo ntar gw udah ke Singapur, semangat mau lasik, terus ditolak...? Soalnya gw punya riwayat hipertensi okular dan mata gw juga kering banget. 

Dengan agak deg-degan gw ke Singapur bareng bokap nyokap gw. Waktu itu gw daftar buat operasi lasik hari Selasa tanggal 15 April. Check up mata sehari sebelomnya sama dokternya. Udah deg-degan banget kan ni takut ditolak pas diperiksa. Ngga taunya, dokternya nyantai banget. Dia bilang ngga ada masalah dan lasik surgery itu aman banget, jadi ngga ada yang perlu dikhawatirin. Intinya, fix gw bakal lasik besokannya.

Jadwal operasi hari Selasanya itu sore sekitar jam setengah 4. Gw udah nungguin di depan ruang operasinya dari jam setengah 3 dengan gelisah. Jam 3 lewat gw disuruh pake baju op, terus masuk ke ruang operasinya. Ruang operasinya DINGIN BANGET, tangan gw rasanya udah mau beku. Entah berapa lama kemudian dr Low dateng dan siap buat operasi.

Operasinya dikerjain per satu mata. Jadi mata kanan gw duluan, mata kiri gw ditutup. Terus mata kanan gw diganjel supaya ngga nutup dan itu rasanya ngga nyaman banget. Abis itu bulu mata gw kayak diselotip supaya ngga ngehalangin, dan bola mata gw semacem disuction supaya lebih nonjol dan lebih gampang dikerjainnya. Omg, rasanya ga enak banget. Pengen nangis tapi ngga bisa, mata lagi disangga sana-sini. Terus mata gw dicuci dan gatau diapain lagi, yang jelas ada satu titik dimana pandangan gw bener-bener gelap. Jelas-jelas gw melek kan soalnya mata lagi disangga, tapi gw ga bisa liat apa-apa. Itu takut sih asli, tapi beberapa detik kemudian mulai keliatan cahaya lagi. Terus dokternya kayak ngomong sekarang bakal dilaser, dan mulai kecium bau gosong...20%....50%....80%....10%... Okay, we will do the other eye. Mata kiri gw dikerjain sama persis kayak mata kanan gw. Operasinya paling cuma berjalan 10 menit, ditambah persiapan dan lain-lain paling 15-20 menit lah gw di dalem ruang operasi. Begitu operasinya selesai rasanya lemes banget satu badan. Pas melek mata burem banget kayak berair semua. Dokternya bilang paling baik gw pulang langsung makan terus tidur, dan itu lah yang gw lakukan. Oya, gw juga dikasih berbagai obat tetes mata, suplemen, terus dikasih penutup mata buat kalo tidur supaya ngga kekucek. Jadi, gw harus rajin tetes mata sesuai jadwal, minum suplemen mata sesuai jadwal, ngga boleh kucek mata, dalam 24 jam mata jangan kena air, terus jangan kena debu, ngga boleh berenang juga selama sebulan.

Gw pulang ke hotel, makan, tidur.

Besok paginya gw bangun, nyokap gw suruh gw liat keluar jendela, jelas apa ngga. Gila, gw rasa itu salah satu pagi yang paling bahagia dalam hidup gw. Dalem hati rasanya pengen nangis. Gw udah minus dari kelas 2 SD, sampe terakhir itu minus gw 6.50 kanan kiri. Itu ngeliat dunia udah burem banget. Sekarang semuanya jelas. Gw bisa baca nama-nama gedung yang keliatan dari jendela hotel gw. Walaupun masih agak burem dan belom 100 persen jelas, tapi tetep aja keliatan. Semuanya keliatan.

Siangnya gw balik lagi ke dr Low buat cek mata, dan dia bilang everything is perfectly fine. Gw harus rajin tetes mata, jaga matanya jangan sampe kekucek, dan jangan maksain mata sampe terlalu cape. Bener-bener H+1 lasik gw udah bisa jalan-jalan dan belanja di mall, ngga terlalu berasa ada gangguan yang berarti. Dulu, waktu nyokap gw abis lasik, dia bilang besokannya matanya ngga nyaman banget dan ngga bisa kemana-mana. Gw bersyukur banget gw ngerasa mata gw oke oke aja dan bisa jalan-jalan. Anggepannya waktu itu mata gw kayak orang lagi pake softlens, tapi softlensnya agak kotor. Jadi ngeliat apa-apa jelas semua, cuman kayak agak blur gitu.

Seminggu-dua minggu kemudian masih blur. Kadang kalo ngeliat cahaya yang terang kepala gw sakit banget. Tapi setelah sebulan semuanya udah jernih banget. Sekarang, udah 3 bulan gw lepas kacamata dan softlens, dan semuanya oke tanpa keluhan.

Buat siapapun diluar sana yang minus lumayan tinggi, udah cape pake kacamata, pake softlens, dan masih galau soal mau lasik atau ngga, go for it. Mau lasik di Jakarta, Singapur, atau dimana aja itu tinggal masalah pilihan. Yang penting kita percaya dan ngerasa nyaman sama dokternya. Emang sih, gw sempet baca beberapa blogpost tentang orang-orang yang ngga puas setelah lasik di jakarta, tapi itu cuma segelintir orang yang ngga puas, sedangkan begitu banyak yang berhasil. Gw bersyukur banget gw bisa dapet kesempatan buat lasik, punya mata baru. Bersyukur banget sama Tuhan, makasi banget buat papa sama mama :)



"The eyes can do a thousand things that the fingers can't."
- unknown


4 comments:

Tizsa said...

halo boleh minta email untuk kerjasama?

Regards,
Tizsa

Renata Fendryana said...

renatafendryana@gmail.com :)

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Aiza Khan said...

Most people do not know when is mother’s day? they get information about this day through social media like Facebook, twitter. Send Mother's day quotes 2017 to your mom. And show her how much you love her. While you can send Mother's day quotes, Mother's day wishes 2017 as well.